Sabtu, 20 September 2008

Kami Dayu Bakati’

oleh: David dt


Kami menyebut DARAT/daratan adalah DAYU’ dan seperti biasanya kita menyebut diri kita dengan asal tempat tinggal/kebiasaan kita makanya kami juga menyebut diri kami DAYU’ yaitu orang-orang yang hidup dan tinggal di darat/daratan. Sekarang ini orang luar sering mengelompokan kami dalam Kelompok Dayak Kanayatn yang berdialek Bakati. Wilayah kami yang berbahasa Bakati antara lain di Benua: Palayo, Seboro - Sabunga, Kanayatn Satango, Lumar, Riok, dll; khususnya di wilayah Kab. Bengkayang dan Sambas bahkan ada sebagian kecil di Serawak.

BAKATI PALAYO

Asal-usul ???? Cuma ada jejak-jejak proses migrasi nenek moyang kami:

Migrasi Riam Palayo

Dari ??????.....Tamao Ronyokh – (1) Pangkooh – Salaii – Tamao Panyurik – Tamao Gawan - Tamao Tampe – Tamao Sangkupb-Sakayok Dae – Tampe Sabulu. (Saat ini)

(2)Tamao Manyaap – Tamao Karasik – Tamao Nge Adoh – Tamao Nge Alo - Tamao Nge Omol – Tamao Sangkuubm – (1)Tamao Sunge Uwe – (1.1) Riamb Balioo (1.2) Tamao Tikal – Sadongo – Gulukng.

Migrasi Rangkang - Sibopet

Dari????.....Tamao Rangkang Dadal – Tamao Kanakng – (1) Tamao Jatok – Tanang (2)Tamao Kawe (2.1) Tamao Tanang Saba/Rangkang dalam/Sakayok Rangkang – Rangkang Luar (2.2) Nasatn – Bangkalokng – Maraa .(2) Sabare – Tamao Sapoh - Tamao Raas – Tamao Sabopet

Migrasi Katiat

Dari????........Tamao Katiat – Tamao Mangku – Tamao Jarikng – (1) Tamao Sabutut – Tamao Sunge Raja – Tamao Sunge Ijoo (1.1) Sabawak Side (1.2) Sabawak Sunge Daya. (2)Tamao Ubah – Tamao Nge Kerek – (2.1)Katiat Sunge Gimaa (2.2) Katiat Kalokng – (2.3)Katiat Ramanee/Katiat Asrama/Katia Pura.

Binua Palayo

1. Sangkabakng

2. Sansak

3. Sabawak

4. Katiat

5. Riam

6. Tampe

7. Sibopet

8. Rangkang

9. Malosa

10. Santagi

11. Dungkatn

12. Sunge Raya/Salume

Panyanggar Bawakng (Panyanggar Bawakng – Tempat Penyembahan di Gunung Bawakng – biasanya berfungsi untuk Berniat) Kabarnya ada Menhir di sana.

Awalnya di Buah Ubah – lalu sejak jaman Mangku sampai sekarang pindah ke Panyanggar (di bawah Buah Ubah) Saat ini yang biasa menjadi imam adalah Amba Mak Leo (Dama Tintim). Tinggal di Katiat.

Mitos-mitos Bawakng: Marabatn Ampor, Samani Amas, Salopo, Bunga Rampaga, Sanyala,

Tokoh-tokoh Penting Dari Jaman ke Jaman

Kepala Binua/Rangkaye: Dama Mango - Dama Boro/Dama Kabalih – Dama Mak Pian/Dama Buton (Sama Dama Tengkong- Mak Sian (Dama Migang) – Mak Sudin (Dama Tengkong) – Mak Lusia (Dama Ronda) – Mak David (Dama Nilang)

Riam: Dama Mango, Dama Dao, Dama Kinya, Dama Timar (Sama Amba)

Rangkang: Dama Boro (Ka Binua Palayo), Mak Sian, Mak Dale (Dama Lantadu).

Sibopet: Dama Mak Pian, Dama Bari/ Dama Timar (amung sama Amba),

Parokgn/Tampat Marokng – Nyaleo/saleo

Salaii, Sabare, Rubakng Liakng, Sabang, Nok Dengek, Satimpakng, Sarikab, Mungut, Sagawan, Salapar, Suntut, Nasatn Rakeh, Moo Daer, Sonot, Sapikaa, dll.

BAKATI RARA/LARA

Migrasinya: Dari???..Tamao Seboro yang ada di wilayah bukit Pancong (Disebut Seboro karena di tempat itu banyak Boro/Bambu yang khusus untuk membuat Lemang).

1. Binua Seboro

1. Lamat Semalat

2. Lamat Payang

3. Seboro

4. Benteng

5. Sakadua

6. Jaku

7. Lara Gunung/Tainam Atas

8. Banyi Tamahas

9. Sangkabang

10. Batu Rajakng

11. Pakekng

12. Sabaga

Kepala Benua yang pernah memimpin binua Seboro Antara lain: Sanjok, Alam, Ajung

2. Benua Sabunga

1. Aruk

2. Aping

3. Beruang

Orang Aruk berasal dari Tamao Kanis (Benua Kawan-Kab. Bengkayang) karena kalah perang dengan cina (Perang Keceng, Perang Sangking, Perang Montrado) lalu lari ke Gunung Senujuh (Kab. Sambas) karena di daerah ini banyak buaya maka lalu lari lagi ke Pasir Tengah/Bale Kawa (Daerah Malaysia. Sampai saat ini masih ada 3 kampung Bakati Rara yang masuk wilayah Malaysia yaitu kampung Pasir Tengah, Pasir Ilir, Pasir Ulu), waktu penjajahan Inggris mereka ditanya asalnya dari mana – mereka menjawab dari Sambas lalu Inggris katakan bahwa mereka salah tempat tinggal dan mereka di suruh kembali ke Sunge Raja waktu mereka tinggal di sini; mereka di kayo oleh orang Singge (Malaysia). Pada masa itu orang membuat pertahanan dengan cara memagari rumahnya dan hanya membuat lubang untuk membuang kotoran/hajat. Pada saat mereka buang hajat mereka di tusuk dengan tombak (Bhs Dayak disebut Aruk) sehingga sampai saat ini tempat itu disebut Aruk. Dari sinilah menyebar ke Aping dan Beruang.

BENUA KANAYAT

Asal Mula: Dari Nyayat dan dari Maa Bunsu di daerah Molo. Dari Nyayat – Tamao Papatn – Tamao Parara – Tamao Pondok (ada Makam Dama Dahen dan Amba Kuyu) – Tamao Karasik/Jojok

Benua Kanayatn Satango: Kepala Benua: Dahen, Manding, Kuyuk, Kanisius Logek, Alam Bulit.

Kampung-Kampung

1. Papatn Karasik
2. Papatn Udu
3. Kinande
4. Pambae
5. Bakuatn
6. Sajarok Tamao
7. Sajarok Param
8. Pacokng dari Papatn Karasik
9. Papatn Kolong dari Papatn Karasik
10. Janyatn dari Papatn Karasik
11. Cumbu dari Papatn Karasik
12. Parades dari Papatn Karasik

Pesta Adat Yang Terkenal: Nyabakng/Notok yang diadakan dalam rangka tutup tahun Padi.

Burung Alo Totem Dayak

Burung Alo dikenal orang Dayak sebagai burung yang sangat istimewa. Kemampuan terbang: baik tinggi dan jauhnya sangat luarbiasa. Burung ini selalu berpasangan, diyakini sebagai burung yang berkaitan erat dengan Nyabata.

Dayak Belajar Musik dari Alam

Orang Dayak mendengar bunyi bunyi hewan, bunyi tumbuhan, air, angin, dll. Bunyi-bunyi itu dipadu-padukan maka didapatlah susunan bunyi nada. Alat musik tertua adalah berbahan kayu.

Alat musik Dayu Bakati antara lain: Agokng, Palintang, Bande, Tawak, Tumba, Ganakng, Tarotoo.

Semua alat musik ini pada mulanya dibuat dari bahan kayu. Kayu yang bisa dipakai untuk membuat alat musik ini adalah Taras Takarikng.

Binua-Binua Berbahasa Bakati

1. Palayo
2. Riok
3. Lumar
4. Seboro
5. Kawatn
6. Sabatukng Banyala


By David DT

5 komentar:

Kasia Kanaun. mengatakan...

Ada sedikit pembetulan fakta tentang kampung-kampung diri' Dayu Bakati (Rara) di Lundu, Sarawak, Malaysia. Kampung-kampung tersebut ialah Kpg Pasir, Kpg Pasir Iir (Hilir) dan Kampung Kenai (Kendaie). Kampung Pasir Pasir di diami oleh masyarakat Dayak Salako/Badamea.

Sekian. Dingin sajok raya ramoh, batate baroa bariringan.

Kasia Kanaun. mengatakan...

Koreksi:
Bukan Kampung Pasir Pasir tetapi Kampung Pasir Ulu.

David DT mengatakan...

Terima Kasih atas komentar Age Kasia Kanaun.Tulisan diah katn bulah sakah Lokakarya Keanekaragaman Sub Suku dan Bahasa Dayak di Kalimantan Barat ka Wisma Emaus Nyarumkop tgl.5-8 Des 2006 da katn nyelenggarakan oleh Institut Dayakologi Pontianak. Gaatn kampong dakoh sesuai informasi bitn Peserta da barasal bitn Aruk-Sabunga (Pak Barahem)Tapi kalau kenyataan ek sapari dakoh bararti tambahan dan perbaikan untuk tulisan diah. Adil ka' Talino, Basaramin ka' Sabayatn, Basengat ka' Nyabata.

"Pak Cucut" mengatakan...

Info yang saudara buat amat bagus sekali.tapi ada maklumat yg kurang tepat dan perlu dibetulkan.di kawasan lundu, Orang Rara tinggal di 3 buah kampung sahajam iaiti kampung pasir tengah,pasir hilir dan kendaie.pasir ulu tu kpg saya,masyarakat Salako,bukan Rara..

ryuken rara mengatakan...

hye ...
saya dari bangsa Dayu Bakati (Rara) iaitu kampung Pasir Tengah Lundu Sarawak. Saya tertarik dengan artikel anda. Ingin menyarankan anda membuat artikel untuk 3 kampung Dayu Bekati (Rara) kat Lundu seperti yang disarankan Kasia Kanaun..Saya boleh memberikan maklumat yang anda perlukan dalam artikel anda itu nanti..Maju etek Dayu Bekati (Rara)

ryuken rara